>

search@yuitsumuni

Custom Search

Cari@susuibu.com

Custom Search

Monday, December 22, 2008

cerpen nyata seorang aku

Gagalkah aku?

Anak kecil itu berlari-lari, melompat-lompat tanpa menghiraukan teguran aku.

 

Aku kaget. Aku buntu

 

Aduhai anak kecil, adakah kaudengar apa yang kuperkatakan?

Aduhai anak kecil, adakah kautahu apa yang kurisaukan?

 

Anak kecil itu masih dengan pendiriannya.

Apa keinginannya harus ditunaikan.

Gagalkah aku?

Gagalkah aku membentuk dia menjadi insan?

 

Hari itu aku benar-benar buntu. Jiwaku kacau.

Kenapa anak sekecil ini tidak mampu kupujuk????

 

Dilema aku seorang ibu.

 

Anak aku makin hari makin mejadi-jadi

Salah asuhankah dia?

Dia amat sopan dan tertib jika aku tiada bersamanya.

Bukan aku yang kata tapi kebanyakkan orang yang mengenalinya akan memuji akan kesopanannya…di belakang aku..ibunya.

 

Tetapi jika di hadapan aku, dia bertindak seolah-olah aku akan menjaga dan menyokong segala tindakannya.

 

Salah TV kah itu?Salah akukah itu?

Aku cuba sedaya upaya.

Aku pernah tidak izinkan dia menonton TV tapi dia makin ‘mengganas’

 

Aku sedaya upaya mengubah tanggapan keburukkan peti itu.

Sedaya upaya aku didik dia mengaplikasi peti itu dari sekadar tontonan kepada satu pembelajaran.

Di belajar tapi dia dah tak nak dengar sangat dah cakap aku?

Adakah kekerasan dapat mengubahnya

Tidak@

Aku pernah bertanya kepadanya kenapa dia sangat ‘menjadi-jadi’ jika di depanku…

Jawapannya..

“Mummy sayang acif..mummy jaga acif…mummy peluk acif…”

 

Diterjemahkan sebagai ‘u r here to protect me’

 

Ohhhhh…..

Anakku……

2 comments:

NeroEcha said...

Perghh dahsyat tu tulisan cerpen ko ni..ade bakat tu..sabor fid if ko dah didik btl dia ok nyer..tapi kuasa tv mmg power kat budak2 ni.anak aku tjangkit gak..kat mulut skrg asyik bu ben 10 ( dengan aksi tangan itu ko tahu kan camne?)..

rizza said...

hehhehhe relex.. tu memang nak manja2 je..... bukan tak mau dengar cakap.... dia good boy...